Wednesday, February 24, 2010

Promo photos for Personal Taste





Lord Of Study TAMAT!!!(di Korea sono)






Lord Of Study berkahir dengan rating tinggi pada 26,8% (hmmm,lumayan). Nasib-nasib kelima siswa ini dia : Baek-hyun, Pul-ip, dan Bong-gu - diperankan oleh Yoo Seung-ho, Go Ah-sung, dan Lee Chan-ho - diterima Chun Universitas Ha. Hyun-jung (Ji-yeon) tidak diterima, dan ini terlambat terungkap bahwa Chan-doo (Lee Hyun-woo) memutuskan untuk tidak ke Chun Ha, memilih untuk meraih cita2 menari.



Sedikit gambar episod 16... (kapan nyampe Indonesia???? Indosiar...ayu duuuunk!)



Tuesday, February 23, 2010

Another Fan-Meeting For Kim Nam-Gil



Kali ini akan terjadi pada tuan rumah.
Pada 7 Maret pada jam 3pm, pertemuan akan diselenggarakan di Olympic Park, Seoul.
Secara keseluruhan 4.300 kursi telah terjual habis dengan penggemar lokal membentuk kelompok terbesar dari sekitar 4.000. Sisanya pergi dari penggemar luar negeri  seperti Jepang, Cina, Taiwan, Hong Kong & Indonesia.(haooo, siapa yang ikutan nonton? ajak2 duuunk!)
Dia akan menyanyikan OST Queen Seon Deok untuk para penggemarnya.



Kim Nam Gil (lagi) 3


Ngga ada bosennya buat cowok satu ini.




About The Novel 'Style'


Judul: StylePengarang: Baek Young OkPenerbit: Wisdomhouse Publishing Co, LtdYear Published: 2008Keterangan:
Chick-lit novel yang menggambarkan pekerjaan, kehidupan, dan cinta seorang wanita karier yang tinggal di kota, yang ditulis dalam gaya sastra yang sensual.
Style adalah sebuah novel yang ditulis oleh Baek Young-ok, seorang mantan wartawan mode. Dalam Style, karakter utama, Lee Seo Jung adalah wanita wartawan di sebuah majalah fashion. Ini memberikan orang untuk melihat dalam dunia fashion dan kemewahan. Ini juga berkaitan dengan politik kantor, persaingan sengit di dunia mode dan industri barang-barang mewah. Style telah disamakan dengan The Devil Wears Prada yang fiksi tentang seorang perempuan muda pengalaman bekerja untuk sebuah majalah fashion top di New York.
Novel ini terpilih sebagai pemenang
Segye Ilbo's 4th World Literature Award di tahun 2008. Baek juga telah menerbitkan karya-karya lain termasuk It's All Roh Moo-hyun's Fault dan Cat Shanti. 'Style' telah terjual lebih dari 100.000 eksemplar hanya dalam enam minggu  rilis dan kesepakatan ditandatangani untuk mengubah novel ini menjadi sebuah drama.


STYLE


 
Story: Berdasarkan novel dengan nama yang sama Style oleh Baek Young Ok, tentang publikasi mode. Style telah dipuji sebagai versi Korea The Devil Wears Prada. Gaya realistis menggambarkan gairah, penderitaan, dan cinta generasi muda dalam masyarakat modern yang dikonsumsi oleh materialisme. Ini juga berkaitan dengan politik kantor, persaingan sengit di dunia mode dan industri barang-barang mewah.
 
Di Korea ini juga ngegantiin serial Brilliant Legacy, ngga jauh beda sama di Indonesia yah...


style.jpg


Judul: 스타일 / Style Cina Judul: 风格 Genre: Romance Episode: 16 Broadcast Network: SBS Broadcast period: 2009-Mar-01-2009-Sep-20 Air time: Sabtu & Minggu 21:45
Sinopsis:
Seo Jung Lee baru-baru ini bergabung dengan sebuah majalah mode perusahaan bernama Style. Bosnya, Park Ki Ja, dibenci oleh para karyawan karena dia hobi marah-marah. Seperti Seo Jung sedang mencoba untuk mendaki jajaran perusahaan ini, dia menyadari bahwa dunia mode bukanlah tempat yang cantik. Romance, pengkhianatan, persaingan, dan kebohongan semua datang bersamaan. Namun, ia bertemu Seo Woo Jin yang membantu dirinya selama masa-masa sulit ini. apakah dia sedikit  tahu bahwa sebenarnya Jin Woo adalah mantan pacar bosnya. Bagaimana hal ini akan mempengaruhi pengejaran Seo Jung  dalam bekerja di dunia mode?



Character Description:

Main Casts - 

Park Ki Ja (Kim Hye Soo)


- Kepala editor sebuah majalah mode terkenal perusahaan bernama 'STYLE'. Editor Park memiliki penampilan yang indah serta kemampuan luar biasa dalam jurnalisme. Namun, ia memiliki kepribadian yang aneh dan bertemperamen. Dia tidak disukai oleh juniornya karena gairahnya berlebihan dalam bekerja. Karakter mirip dengan Miranda di The Devil Wears Prada. Editor Park adalah bos Lee Seo Jung dan bentrokan dengan dia tentang segala hal.


Lee Seo Jung (Lee Ji Ah)




 
- 26-tahun untuk fitur asisten tim. Dia hanya pemula dengan hanya satu tahun pengalaman. Namun, Seo Jung mengatasi kesulitan bekerja di bawah tangga perusahaan Style .
 
Seo Woo Jin (Ryu Si Won)
- mantan dokter yang sekarang ini memiliki restoran. Dia muncul di depan Seo Jung tepat pada saat ia sedang menghadapi krisis terbesar dalam hidupnya - dia dikhianati oleh pacarnya yang telah bersama selama tiga tahun. Woo Jin juga kebetulan mantan dari Editor Park.


Kim Min Joon (Lee Yong Woo


 
- Seorang fotografer. Karakternya akan mengeksplorasi homoseksualitas (atau bisexuality) melalui Min Joon disatu-sisi minat Woo Jin.(hhiiiiii)
 
 

Episode Ratings
Date Episode Nationwide Seoul
2009-08-01 1 17.6 (2nd) 17.4 (2nd)
2009-08-02 2 17.6 (4th) 17.7 (4th)
2009-08-08 3 19.5 (2nd) 20.4 (2nd)
2009-08-09 4 19.9 (4th) 20.2 (4th)
2009-08-15 5 16.9 (3rd) 16.9 (3rd)
2009-08-16 6 19.6 (5th) 19.6 (5th)
2009-08-22 7 17.5 (2nd) 17.3 (3rd)
2009-08-23 8 18.2 18.3 (4th)
2009-08-29 9 17.4 (3rd) 16.8 (4th)
2009-08-30 10 17.9 (6th) 17.4 (6th)
2009-09-05 11 15.8 (6th) 15.4 (6th)
2009-09-06 12 16.2 (6th) 15.9 (6th)
2009-09-12 13 13.9 (6th) 13.5 (6th)
2009-09-13 14 16.6 (6th) 16.3 (6th)
2009-09-19 15 14.2 (5th) 14.3 (6th)
2009-09-20 16 15.6 (7th) 15.0 (7th)

 

Sunday, February 21, 2010

Kim Bum has… silver hair?!






Seperti banyak k-drama fans mungkin tahu, aktor Kim Bum saat ini sedang membintangi MBC's 
The Woman Who Still Wants to Marry, memainkan peranmusisi yang brilian Ha Jae Min.
Dalam sebuah episode ON-Air pada tanggal 11 Februari, Min Jae menemukan rambut abu-abu di Shin Lee Young (Park Jin Hee). Min Jae mulai menggodanya,




tapi ternyata Young Shin sangat bahagia tentang yang baru dia 'lakukan. Jadi Min Jae berpikir tentang cara untuk mencerahkannya dan ... ia mewarnai rambut keabu-abuan  perak!

staf Kim Bum memuji, berkata, "Dia tampak seperti salah satu karakter dari kartun."

Menyangkut gaya rambut, yang memakan waktu tujuh jam untuk menyelesaikan, Kim Bum berkomentar, "Ini agak canggung karena ini kali pertama saya mengecat rambut saya secerah ini, tetapi terlihat segar dan baru. Kenyataan bahwa Min Jae dapat mengubah gaya rambut secara dramatis bagi seseorang ia mencintai membuat karakter lebih menarik. "
Menangkap episode minggu ini pada tanggal 11 Februari untuk mendapatkan sekilas Kim Bum rambut perak!


Annyeong~~

Pics update from Still, Marry Me OHP









Saturday, February 20, 2010

Hayoooo....Anak siapa ini?(_ _!)


Maen tebak-tebakan gak penting yuk bentar. hehehe....
Tebak Mama-nya anak ini siapa neh? hehehe












































































Jeng...jeng...jeng!

Ini dia Mama-nya... Lee yo-won

Sinopsis God of Study: Episod 1-2


 
Pertama, mari kita kumpulkan cast kita, dimulai dengan pemimpin dari lima teman di Byungmoon High School:

HWANG BAEK-HYUN (Yoo Seung-ho) terlalu sibuk mencari nafkah untuk dirinya sendiri dan neneknya khwatir tentang sekolah. Dia berkerja paruh waktu sebagai pengirim makanan China sementara Nenek sebagai petugas kebersihan.

Namun, mereka tahu mereka diusir dari rumah kecil mereka, yang merupakan bencana bagi mereka. Pemilik telah tertutup dan bangunan sedang disiapkan untuk pelelangan, yang berarti bahwa mereka tidak akan mendapatkan deposit kembali. Nenek mencoba untuk menjaga informasi ini dari Baek-hyun dan telah mencari tempat baru, tetapi begitu dia mendengar tentang hal itu, ia harus mencari cara untuk mencari rumah baru juga.








Kil Pul-IP (Go Ah-sung) tinggal dengan ibunya, yang menjalankan sebuah bar kumuh. Dia bukan murid yang baik tetapi tampaknya ingin berbuat lebih baik, hanya saja dia tidak mempunyai sumber daya. Dia tinggal di atas bar berisik dan bahkan tidak dapat membeli semua bahan sekolah.








OH Bong-GU (Lee Chan-ho) adalah anak lain yang benar-benar mencoba untuk belajar, tetapi sedikit berhasil. Orang tuanya tidak berharap banyak dari dia karena dia akan mewarisi restoran barbekyu mereka, maka ia hanya meremas dalam potongan-potongan waktu belajar di antara membantu mereka. Dia baik hati anak yang tidak menyukai konflik.





Sedikit yang diketahui tentang NA Hyun-JUNG (Ji-yeon), yang sering kali dengan HONG CHAN-DOO (Lee Hyun-woo) meskipun mereka tidak berkencan. Ia memberi tahu bahwa dia secara teratur mengabaikan panggilan telepon-nya ketika dia sedang sibuk, tapi akan mengangkat untuk Pul-ip.

Yang kelima lima, Chan-doo memiliki keluarga yang agak kaya, dan menghabiskan seluruh waktunya berlatih menari-nari di kamarnya, ingin menjadi bintang pop. Ini membuat dia kecewa kepada ayahnya.


Sinopsis Episod 1

Alur menuju Kang Seok-ho (Kim Su-ro), seorang pengacara miskin dengan kantor lusuhnya, akan dipanggil  Byungmoon High School, sebuah sekolah dengan catatan yang buruk dan siswa bersemangat bahwa sering disebut 'craphole'. Para perusahaan orang tua siswa, Wangbong Konstruksi, dan pemilik baru melihat yang mereka dapatkan dalam rangka akuisisi.






Dengan reputasi sekolah mengerikan dan murid dari rakyat jelata, bahkan penduduk setempat berharap kepada sekolah lebih baik dipindahkan atau ditutup, Seok-ho dibawa masuk untuk menangani rincian administrative. Sepertinya pekerjaan yang mudah dan kilas balik singkat sebuah pengalaman SMA tersiksa di Byungmoon menunjukkan bahwa dia sipa untuk melihat tempat ini ditutup.

Sesampai di sana Seok-ho mengumumkan kepada para guru bahwa prospek menutup tempat ini akan disampaikan pada rapat dewan sekolah besok.









Satu-satunya guru yang sungguh-sungguh kecewa dengan berita ini adalah HAN SOO-JUNG (Bae Doo-na), yang peduli pada anak-anak dan mencoba melibatkan mereka di dalam kelas, biasanya tidak ada efek. Dia memohon pada Seok-ho, mengatakan bahwa anak-anak tidak dapat dibiarkan menyebar ke tempat-tempat lain dimana mereka hanya akan jatuh lebih jauh. Dingin, Seok-ho mengatakan bahwa ini bukan urusannya.

Namun, semakin dia berjalan melalui lorong-lorong dan melihat hal-hal untuk dirinya sendiri, banyak kecemasan yang tumbuh. Ia juga mendengar dari pengacaranya bahwa Wangbong Group akan pindah lingkungan ketika Byungmoon hilang – mereka akan mendirikan apartemen mewaj dan merubah seluruh tempat. Dia mendesak Seok-ho untuk membungkus sesuatu dengan cepat, tetapi berita ini mengeraskan tekad Seok-ho dengan cara lain.





Sekolah memiliki direktur baru, JANG MARI, yang ayahnya adalah mantan kepala sekolah dan sekarang direktur perusahaan Kontruksi Byungmoon. Namun, ia juga dalam keadaan koma. Mari ingin menyelesaikan masalah dengan cepat – dia tidak memiliki kepentingan di bidang pendidikan dan akademik. Jadi ketika Seok-ho meminta waktu satu tahun untuk mengelola semuanya, Mari menolak keras. Dia tidak mau tinggal satu tahun lagi! Pekerjaan ini sulit!

Seok-ho membuat kasus metodis, meletakkan semua pekerjaan yang diperlukan untuk menutup sekolah. Itu sakita kepala yang besar – dia akan perlu untuk menangani dokumen, neraca, kontrak, dan sebuah tim evaluasi yang terdiri dari pengacara, auditor, akuntan pajak. Plus, dia akan dianggap gagal sebagai administrator.Daripada itu, ia mengusulkan bahwa kalau Mari memberikannya satu tahun, ia akan menghidupkan kembali sekolah. Mari tertawa di wajahnya ketika Seok-ho mengatakan bahwa ia akan mengubah sekitar sekolah dengan mengirimkan siswa ke sekolah top di Negara ini, Universitas Chun Ha. (Setiap kali seseorang mengatakan Universitas Chun Ha di drama, mentalmu akan tertuju pada 'Harvard' dan Anda akan mendapatkan ide.)









Dari lima teman, Baek-hyun adalah yang paling sering hilang dari kelas. Dikatakan ketika para guru melihat bahwa dia sudah menghilang lagi, mereka hanya mendesah, mengetahui keadaannya yang sulit. Sekolah lain mungkin memiliki pembolosan sisiplin yang ketat, tapi di sini hanya kenyataan dalam hidup. Hari ini, Baek-hyun terlambat karena dia sibuk mencari tempat baru untuk hidup, walaupun dia mengatakan pada teman-temannya bahwa hanya ketiduran.






Seok-ho memilih salah satu siswa untuk membantunya keluar dari pertemuan dengan dewan, dan mendapatkan Pul-ip datang untuk 50,000 won. Direktur itu percaya seperti Mari, menertawakan proposal Seok-ho yang menggelikan. Anak-anak di sekolah ini tidak cerdas! Berharap menjadi mahasiswa Chun Ha tidak hanya angan-angan, ini benar-benar bodoh.


Seok-ho mengatakan bahwa anak-anak kaya tidak lebih pandai. Ini bukan uang mereka yang membuat menjadi siswa lebih baik – itu adalah mereka yang memiliki kesempatan yang berbeda. Teknik, tidak melekat bakat, menghasilkan hasil. Lebih jauh lagi, karena mengirimkan satu anak ke Chun-ha dapat dilihat sebagai suatu kebetulan, dia berjanji akan mengirim lima. Mereka bertanya-tanya siapa yang akan dia kirim, dan ia menyajikan Pul-ip (hanya untuk menunjukkan): dia mungkin tidak memiliki nilai bagu sekarang, tetapi dia akan diletakkan melalui pelatihan.

Guru Soo-jung tidak tahan mendengar klaim konyol, tapi ia telah yakin pada keyakinannya bahwa ia akan mencapai tujuannya. Setelah pertemuan itu, ia mencoba untuk menyakinkan Pul-ip untuk bergabung dengannya. Pul-ip pikir dia gila, tapi ia berpendapat jika dia melanjutkan hidupnya seperti ini, Pul-ip akan sengsara: " Ini tidak seperti kau tidak menginginkan pergi (ke Chun Ha). Kau hanya tidak dapat bermimpi karena keterampilanmu bukan patokan yang biasa. Aku akan membantu mimpimu itu."



Mari membuat Seok-ho berjanji untuk dua kondisi. Pertama, ia memiliki tiga hari untuk mengumpulkan lima siswa. Kedua, ia harus meningkatkan nilai mereka dalam ujian  bulan Juni. Jika ia gagal, ia harus meninggalkan sekolah.

Seok-ho menandatangani kontrak, meskipun ia meminta untuk menjaga kondisi kedua rahasia untuk sekarang - itu hanya akan menambah tekanan untuk anak-anak. Mari kemudian memanggil perakitan untuk memperkenalkan guru baru untuk kelas khusus. Maka, Seok-ho mengambil podium untuk berbicara kepada, kerumunan orang skeptis yang gaduh. Ketika ia berbicara, kata-katanya mengagetkan mereka ke dalam keheningan.




Pertama, ia memanggil anak-anak bodoh bodoh, menetes dengan suara ejekan. Yang meningkatkan kecurigaan mereka, tetapi ia hanya berteriak pada mereka untuk diam dan mendengarkan:

Seok-ho: "Jika kalian melanjutkan cara ini, Anda akan menjalani seluruh hidup ditipu oleh orang lain sampai Anda mati. Dalam masyarakat ini, ada yang namanya aturan. Anda harus hidup dengan mereka. Menurutmu siapa yang membuat aturan ini? Orang pintar. Hukum, sistem pendidikan, sistem perkebunan, pajak, keuangan, sistem upah - orang pintar membuat mereka sesuai selera mereka, untuk membuat hidup mereka nyaman. Tapi mereka membuat sulit untuk mereka yang kurang beruntung dan kurang pintar dari mereka bahkan untuk memahami mereka.  Orang pintar menggunakan aturan-aturan ini untuk menjalani kehidupan yang baik. Untuk idiot seperti Anda, bagi orang-orang tolol yang berpikir menggunakan otak Anda adalah sebuah kerumitan, Anda akan menjalani seluruh hidup ditipu atau terus-menerus terluka oleh orang-orang cerdas, dan pada akhirnya, Anda akan dikalahkan. "

Para siswa tersinggung, tapi tetap saja mendengarkan. Satu anak meledak, "Jadi apa yang Anda katakan itu?!"








pidato sulit dan cinta Seok-ho telah mendapatkan perhatian semua orang, tapi jawabannya efek yang baik itu dicapai: "Jika orang-orang seperti anda tidak ingin menjadi korban dari orang-orang pintar - jika Anda tidak ingin terluka oleh mereka! - Hanya ada satu cara. Belajar! "

Mendengar bahwa jawaban ajaib adalah untuk belajar keras dan pergi ke Chun Ha, para mahasiswa melontarkan ejekan. Sebuah basket yang dilemparkan di podium dan memukul papan di belakang kepala Seok-ho, dan banyak yang menentangnya.

Baek-hyun, "Kalau begitu apakah kau datang dari Chun Ha Universitas? Apakah Chun Ha timbal balik Anda? Apakah kau sangat menyukai Universitas Chun Ha? "







Seok-ho menjawab materi-fakta bahwa tidak ada, ia tidak pergi ke Chun Ha (* seperti Harvard gitu). Dia bahkan tidak menyukai Chun Ha (Harvard). Dia benci orang-orang yang bertindak sombong karena mereka berasal dari Universitas Chun Ha. Tetapi para siswa memiliki kesempatan, dan Chun Ha adalah jawaban mereka untuk naik dari kehidupan yang menyedihkan saat ini.


Baek-hyun masih terkesan - Dia pikir anak-anak tidak tahu itu? Dia memberikan sebuah realitas: Lebih dari separuh anak-anak yang pergi ke Byungmoon berasal dari keluarga berantakan. Mereka harus mendapatkan uang belanja mereka sendiri, dan mereka sibuk bertahan hidup. Baek-hyun mengatakan dia tersesat, dan badai keluar. Siswa-siswa menghiburnya, terkesan.






Tidak tergoyahkan, Seok-ho bekerja, membersihkan kelas tua yang dia  berikan. Mari dan guru-guru lain yakin ia akan gagal untuk mengumpulkan lima siswa yang bersedia, dan menyeringai  menekankan bahwa ia akan berhasil.

Soo-jung  enggan dipaksa membantunya, dan bahkan dia skeptis. Dia yakin dia bertaruh bahwa dia tidak akan berhasil, dan ia mendapat dia janji (sinis) bahwa jika dia tidak, dia akan membantu dengan menjadi guru kelas menengah. Meskipun tidak mempercayai kemampuannya, Soo-jung adalah seorang guru yang benar-benar ingin baginya untuk berhasil, karena jika Seok-ho benar, itu akan menjadi yang terbaik bagi sekolah dan siswa.



Seok-ho memulai proses perekrutan, yang menargetkan beberapa siswa secara agresif. Misalnya, dia menetapkan pandangannya pada Baek-hyun setelah menyadari bahwa neneknya adalah titik lemah. Dia mengunjungi Nenek untuk memberitahunya bahwa Baek-hyun  bergabung dengan kelas khusus dan belajar ekstra-keras. Ia juga mendengar tentang masalah perumahan dari Nenek yang khawatir, dan pergi online untuk mencari kemungkinan solusi untuk masalah.

Ketika ia memanggil cucunya hingga mengungkapkan kebanggaan dalam dirinya, Baek-hyun menyadari dengan kemarahan bahwa Seok-ho ikut campur dalam hidupnya.








Bong-gu dan Chan-doo telah mengejek ide Seok-ho, tapi sambutannya kecil telah menanam benih keraguan dalam pikiran mereka. Mereka pikir ide gila, tentu saja, tapi di sisi lain, tidak seperti mereka bahagia dengan kehidupan mereka saat ini.

Sebagai contoh, Bong-gu mantan teman sekelas SD datang dengan restoran keluarganya, yang memperlakukan dia keluar untuk melakukan baik di ujian sekolah. Bong-gu orangtua tidak malu untuk mengatakan bahwa Bong-gu masih akan ke Byungmoon - anak lain berangkat sekolah yang lebih baik - tapi Bong-gu melihat bagaimana orangtua bereaksi lain. Itu membuat dia sadar bahwa dia dalam situasi yang memalukan.


Chan-doo mengambil istirahat dari menari dan menemukan bahwa orangtuanya ada tamu di atas. Sementara pasangan lain semua membual tentang anak-anak mereka, orangtua Chan-doo tampak tidak nyaman dan tetap diam, dan ia merasa malu akan mereka.







 Pul-Ip pulang ke rumah dan menemukan bar berantakan - istri pacar ibunya yang datang dan menimbulkan keributan. Pul-Ip merasa kasihan padanya dan sedih, ibu dimabuk cinta, tapi di sisi lain ia tidak bisa membenarkan bahwa dia membawa pria beristri, baik.

Seok-ho mengulangi sentimen sebelumnya - bahwa Pul-ip telah mengubah arah hidupnya di sekitar sekarang, kalau tidak, dia akan menyesal di masa depan.




 Terakhir, Seok-ho- menemukan Baek hyun malam itu untuk mendesak lagi agar bergabung dengan kelas, menambahkan komentar yang menarik: ada beberapa cara bagi Baek-hyun untuk mencegah orang menendang keluar dari rumahnya. Dia bisa mengambil alih pinjaman gagal tuan tanah dan menjadi pemilik baru. Baek-hyun mengejek - ia tahu itu. Ini adalah bagian di mana ia membutuhkan uang, itu masalahnya.

Seok-ho mengatakan bahwa dia seorang pengacara - ia tahu bagaimana ia bisa melakukannya. Dia akan membantu, tetapi tidak untuk apa-apa - Baek-hyun harus bergabung dengan kelasnya. Dia menggantung bahwa di atas kepalanya seperti sepotong umpan menggiurkan, namun Baek-hyun menolak lagi, marah. Dia tidak ingin bantuan dari orang sepertinya.

Waktu dengan sedikit pilihan, Baek-hyun telah memutuskan untuk berhenti sekolah dan bekerja penuh waktu. Malam itu ia memikirkan atas kata-kata Seok-ho, tetapi pada keesokan harinya semua itu keluar dari kepalanya untuk pekerjaan barunya di sebuah toko montir.





Ia hampir mengaku kebenaran kepada neneknya, tapi tidak bisa - terutama ketika dia memberikan kepadanya kotak makan siang yang membuatnya. Seok-ho telah mengatakan kepadanya bahwa kelas khusus akan berjalan terlambat, dan cucunya yang berharga tidak bisa kelaparan.

Pada waktu makan siang, ia menyesakkan makanannya untuk menemukan sebuah catatan terselip di dalamnya. Bunyinya, dalam huruf besar yang kekanak-kanakan tetapi ditulis dengan cinta:





Nenek: "Cucuku Baek-hyun. Ibu-ibu muda lainnya akan membuat kau lebih baik, lebih makan siang yang cantik, aku minta maaf. Beras adalah seperti tonik - makan agar kau tetap sehat. Nenek yang mencintai cucunya. "

Tersedak menurunkan makanan sambil menangis, Baek-hyun berpikir kembali ke masa kecilnya, bersama neneknya yang selalu di sisinya.








.

Makan siang disela oleh telepon dari Seok-ho, yang memberitahu dia untuk datang dan membantu Nenek. Ketika Baek-hyun pulang ke rumah, dia terkejut melihatnya menggendong barang-barang mereka ke atas bukit sendirian. Dia mulai berjalan setelah dia, tapi Seok-ho tersentak kembali - dia tidak bisa muncul seperti ini, dalam pakaian montir dan memiliki sekolah bolos.

Nenek belum memberitahu cucunya bahwa mereka harus pindah keluar hari ini, tidak ingin membuatnya marah. Ia berencana untuk memindahkan semua dulu, kemudian katakan padanya nanti. Dia telah mengatakan pada Seok-won bahwa mereka akan tinggal di gosiwon, yang merupakan semacam asrama yang sering diduduki oleh siswa miskin. Ini adalah pengaturan hidup lusuh, tetapi Nenek telah mengatakan dengan Seok-ho gembira yang setidaknya memiliki dapur gosiwon sehingga ia dapat melanjutkan membuat cucunya makan siang.

Mendengar tentang masalah neneknya Baek-hyun mendidih dalam ketidakberdayaan, dan ketika ia meraih Seok-ho marah, dengan nada putus asa: "Lalu apa yang bisa aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan? "

Seok-ho menjawab bahwa hal itu tidak terlalu terlambat baginya. Lupa harga dirinya - dia tidak dalam posisi yang mengharuskan dia untuk menaruh kebanggaan atas masa depannya.Dia membirakan Baek-hyun mengganti pakaian dan meninggalkannya dengan pikirannya.

Tak lama kemudian, Baek-hyun mengejutkan Nenek dengan mengambil alih gerobaknya, sekarang mengenakan pakaian jalan normal bukan pakaian di toko montir lagi. Dia bingung - dan menyesal karena tidak menceritakan kebenaran - tetapi ia berbicara dengan lembut. Mengangkat dia, dia mengatakan agar Nenek duduk kembali sementara ia menarik gerobak.. Dia menuju ke belakang rumah, dan mereka tidak harus pindah lagi.





Dia tidak bisa melihat ekspresi konflik saat dia meyakinkan dirinya, "Kau cucu yang memperhitungkan semuanya. Jadi jangan sebagai anak muda lagi. "





Bong-gu dan Chan-doo memperkusut atas keinginan mereka yang keinginan untuk mengubah hidup mereka - haruskah mereka percaya pada kata-kata guru dan cobalah untuk kelas khusus? Bong-gu berpikir bahwa sayang akan lebih baik hanya untuk mengatakan dia ada di kelas Ha Chun - yang cukup menjadi sumber kebanggaan ketika berbicara dengan teman-teman lama.

Chan-doo berpikir ayahnya dan bertanya apakah kelas akan membuat mereka lebih pintar. Bisakah itu benar-benar mengubah keadaan di sekitar untuk mereka?






Hari ini adalah hari terakhir untuk Seok-ho mengumpulkan murid-muridnya, dan dia menunggu di ruang kelas kosong sebagai waktu bertiup ke bawah. Guru-guru lain gembira mengantisipasi kegagalan dan mengumumkan bahwa tak seorang pun di setiap kelas mereka datang dengan sukarela.

Ketika Soo-jung bertanya kepada kelasnya untuk siswa tertarik, tak seorang pun berbicara. Chan-doo dan Bong-gu  terlihat khawatir, ingin bergabung, tapi persetujuan keluar pada menit terakhir.





Pul-ip juga bergulat dengan dilema menit terakhir: Dia melihat sekeliling pada siswa yang bermain-main lepas, sedih memikirkan ibu, dan bagaimana Seok-ho mengatakan kepadanya bahwa hidupnya berjalan dengan cara yang sama. Akhirnya, ia berdiri dan mengguncang setiap orang dengan menyatakan keinginannya untuk beralih kelas.

Dia pindah memberikan keberanian pada anak laki-laki; segera, mereka melihat dan berdiri bersama-sama. Mereka mengikuti Pul-ip ke kelas lain.









Mari dan guru lain terkejut, tapi tetap, tampaknya Seok-ho telah hilang. Dengan hanya satu menit tersisa, ia hanya memiliki tiga siswa, dan membutuhkan kesepakatan; lima.

Anak-anak khawatir bahwa ini semua bukan untuk apa-apa, dan Seok-ho mulai meminta maaf kepada mereka, dan berkata, " khusus kelas Universitas Chun Ha tidak akan terjadi ..." Yang mana, tentu saja, ketika suara lonceng keempat dalam:

Baek-hyun: "Kata siapa?"








Sama seperti guru yang menunjukkan bahwa hanya empat masih belum lima, kepala lain muncul melalui pintu dan menempel lengan Baek-hyun. Itu Hyun-jung, selalu siap untuk tetap pada sisinya tidak peduli apapun.


Mari memimpin guru kecewa pergi. Dia telah dikalahkan di sini, tetapi masih memiliki kedua janji itu di sisinya.




Seok-ho bergumam pelan kepada Baek-hyun bahwa ia akan mengurus masalah rumahnya. Baek-hyun menjawab (tanpa sikap untuk sekali), "Aku berjanji akan membayar kembali." Tapi dia tidak bisa mengakui terlalu banyak, dan menambahkan bahwa dia hanya di sini karena ia tidak punya pilihan, itu bukan karena dia benar-benar percaya bahwa guru akan berhasil.

Seok-ho menjawab, "Yang manapun, baik-baik saja. Dalam hal apapun, dalam setahun kau pasti akan menuju ke Universitas Ha Chun. "
Dia menyambut para siswa untuk kelasnya, dan meletakkan aturan-nya: Pertama, mereka harus mengikuti apa katanya. Kedua, sampai hari mereka diterima di Universitas Chun Ha, mereka tidak bisa pergi. Jadi mereka memulai kelas baru.
 

Lover of Korean Drama, Music, Film, and other

Labels

keep dreaming, and do action! Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino