Wednesday, August 11, 2010

Gumiho



Pop Culture: Gumiho

Dari My Girlfriend is a Gumiho yang tayang perdana minggu ini,  akan menjadi saat yang tepat untuk mendefinisikan apa yang dimaksud dengan gumiho, dan membahas implikasi budaya tentang gendermakhluk mitos ini,  film, dan tv. Ini bukanlah definisi yang komprehensif, dengan cara apapun, karena ada jumlah banyak mitos, cerita rakyat, film, dan drama yang menampilkan gumiho di dalamnya. Tapi akan dibahas dasar-dasar dan mendiskusikan apa yang menarik tentang point ini dari sudut pandang budaya.

Sebuah gumiho
[구미호] adalah rubah berekor sembilan, makhluk legendaris dengan asal-usul dalam mitos Cina kuno sejak berabad-abad. Ada versi tokoh dalam cerita rakyat Cina dan Jepang, meskipun masing-masing sedikit berbeda. Dalam bahasa Cina huli jing dan dalam bahasa Jepang kitsune, kompas moral yang lebih ambigu, karena mereka dapat menjadi baik dan buruk, dan tidak perlu keluar untuk mendapatkan semua orang. Gumiho Korea, di sisi lain, hampir selalu tokoh ganas, seorang karnivora yang pesta daging manusia.

Menurut legenda, seorang rubah yang hidup seribu tahun berubah menjadi gumiho, bentuk yang dapat muncul dalam menyamar sebagai seorang wanita. gumiho adalah jahat oleh alam, dan makan kedua hati manusia atau hati (legenda yang berbeda menentukan satu atau yang lain) untuk bertahan hidup. huli jing Cina dikatakan terdiri dari energi feminin (yin) dan kebutuhan untuk mengkonsumsi energi laki-laki (yang) untuk bertahan hidup. Kitsune Jepang dapat berupa laki-laki atau perempuan, dan dapat memilih untuk menjadi cukup bijak.









Gumiho Korea secara tradisional perempuan. Beberapa dapat menyembunyikan fitur gumiho mereka, sementara mitos lain menunjukkan bahwa mereka tidak dapat sepenuhnya mengubah (mis. wajah rubah-suka atau mengatur telinga, atau  sembilan ekor). Walaupun begitu biasanya ada setidaknya satu sifat fisik yang akan membuktikan gumiho bentuk sejati mereka, atau cara magis untuk memaksa mereka untuk mengungkapkan jati diri fisik ini.

Seperti halnya werewolves atau vampir dalam pengetahuan Barat, selalu ada variasi pada mitos tergantung pada kebebasan bahwa setiap cerita mengambil legenda. Beberapa cerita mengatakan bahwa jika seorang gumiho abstains dari membunuh dan memakan manusia selama seribu hari, dapat menjadi manusia. Lainnya, seperti drama Gumiho: Tale of the Fox’s Child, mengatakan bahwa gumiho bisa menjadi manusia jika orang yang melihat sifat yang sebenarnya menyimpan rahasia itu selama sepuluh tahun. Terlepas dari aturan masing-masing sendiri cerita itu, beberapa hal selalu konsisten: gumiho adalah selalu rubah, seorang wanita, bentuk-shifter, dan sebuah karnivora.

Sekarang pada makna budaya. rubah adalah sosok umum dalam berbagai budaya yang merupakan penipu atau makhluk cerdas tapi jahat yang mencuri atau mengecoh orang lain untuk mendapatkan apa yang diinginkannya. Siapa pun yang dibesarkan di Fables Aesop tahu iterasi klasik sosok rubah dalam cerita rakyat. Dan tidak sulit untuk melihat bagaimana rubah mendapatkan seperti cap buruk. Binatang ini pemburu malam dan pencuri oleh alam, dan dikenal di seluruh dunia untuk pikiran licik nya.

Di Korea, rubah memiliki implikasi budaya kedua-yaitu licik seksual. Kata untuk rubah, Yeo-woo [??] sebenarnya bahasa Korea untuk  panggilan wanita, karena tidak ada terjemahan yang lebih baik, seorang rubah betina, sirene, atau seorang pria pemakan licik. Ada setara dengan bahasa Inggris yang sama dalam kalimat "Anda rubah licik," meskipun di Korea itu spesifik gender (hanya perempuan mendapatkan disebut Yeo-woo), dan memiliki lebih predator " there-you-go-using-your-feminine-wiles-to-trick-me "seperti makna di balik itu. Wanita yang menggunakan apapun pesona feminin dengan cara terang-terangan, atau perempuan yang terang-terangan seksual (seperti, menegaskan dan mengacung-acungkan seksualitas mereka dengan cara yang tebal), bisa disebut "Yeo-woo" menarik., Kata untuk "aktris" [???] adalah sama dalam bentuk yang dipersingkat: [??].

Ini bukan karena kesalahan bahwa gumiho adalah perempuan cantik saja. Mereka adalah cara untuk memperingatkan orang dari perangkap tipuan wanita atau merayumu ke dalam kebodohan. Sebagai contoh, lihat ini terjemahan dari cerita gumiho klasik. Dalam banyak cerita pahlawan kisah (selalu laki) harus "bertahan" rayuan dan gumiho, sehingga menampakkan bentuk yang sebenarnya. Jadi sifat sejati seorang wanita, seksualitas tersembunyi pada dia = iblis.

WTF, cerita rakyat Korea?

Konsep seksualitas perempuan sebagai suatu hal yang berbahaya bukan hal yang baru untuk cerita rakyat, pasti. Tapi itu tidak meregang untuk mengatakan bahwa point kedua gumiho dan penggunaan "Yeo-woo" cukup lazim dalam budaya modern dan fiksi tersebut. Kebanyakan orang mungkin mengabaikan fakta bahwa mitos gumiho adalah kisah yang dirancang untuk menjunjung tinggi patriarki. Tapi itulah yang membuatnya seperti legenda begitu licik dalam dirinya sendiri.

Dalam film dan tv, gumiho dapat merupakan kedua tokoh mengerikan dan setan, atau yang lucu menggelikan, tergantung pada genre. Dan sepanjang zaman legenda gumiho telah berubah, seperti dalam Gumiho: Tale of the Fox’s Child  ‘s mengambil cerita gumiho disiksa dengan jenis jiwa yang merindukan menjadi manusia dan suku cadang hidup manusia. Dia adalah iblis yang enggan memilih untuk berjalan garis halus moralitas untuk terus ke sifat manusia nya. Penafsiran ini lebih dekat dengan vampir-dengan mitologi-jiwa-, sebagai salah satu pertempuran dalam menjadi setan.

Tapi satu hal menarik untuk dicatat dalam drama itu adalah bahwa anak itu, begitu dia datang usia, berubah menjadi gumiho dirinya sendiri dan perjuangan dengan kekuatan setan yang kuat. Satu tidak bisa tidak menarik kesejajaran untuk datang sendiri usia dan perkembangan seksual, dan bagaimana mitos ini seorang gadis muda yang hanya berfungsi untuk lebih demonize seksualitas perempuan sebagai sesuatu yang tidak terkendali dan kejahatan yang menimpa bahkan yang paling bersalah gadis-gadis muda. Dalam hal ini, dan lainnya lebih terang-terangan penggambaran seksual, gumiho berfungsi untuk menurunkan seksualitas perempuan sebagai setan dan karnivora langsung manusia.



0 comments:

Post a Comment

 

Lover of Korean Drama, Music, Film, and other

Labels

keep dreaming, and do action! Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino